whole mount

MENGETAHUI STOMATA DENGAN TEKNIK WHOLE MOUNT

Oleh :
ANA RODIYAH

Pembimbing :
wirdatul Muslihatin

Program Study Pendidikan Biologi
Fakultas Keguruan Ilmu Pendidikan
Universitas Muhammadiyah Surabaya
2012/2013

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Sebelum menjelaskan apa itu stomata sebaiknya mengetahui terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan teknik whole mount. Teknik whole mount adalah sebuah kekuatan dan merupakan alat yang sangat penting dalam perkembangan biologi sebagai ilmu yang universal (Darby, 2006).Merupakan metode yang digunakan pembuatan preparat secara utuh.Preparat utuh bermakna preparat yang digunakan adalah preparat dari obyek secara utuh tanpa adanya pemotongan terhadap obyek.Obyek tersebut dapat berupa sel, jaringan, organ maupun tubuh suatu organisme namun tentunya organisme yang sangat kecil.Setelah memahami teknik whole mount sedikit pembahasan mengenai pengertian stomata.
Stomataadalahderivat jaringan epidermis pada daun. Stomata berupa lubang-lubang yang masing-masing dibatasi oleh sel penutup, yaitu sel-sel epidermis yang telah mengalami perubahan bentuk dan fungsi, selain itu stomata merupakan pengolahan zat anorganik menjadi organic yang dilakukan oleh daun ( sesungguhnya zat hijau daun atau klorofil- nya ) dengan bantuan sinar matahari,dan tumbuhan yang dapat kita jadikan prtikum stomata yaitu kelompok tumbuhan monokotil dan dikotil.
Tumbuhan manokotil adalah tumbuhan yang berkeping satu sedangkan tumbuhan dikotil tumbuhan yang berkeping dua, contoh tumbuhan monokotil antara lain jagung, padi, angrek, begitu pula contoh tumbuhan dikotil yaitu mangga, rambutan, blimbing.Dan pratikan dilakukan pada tumbuhan dikotil yaitu manga untuk pengujian stoamata.
1.2 TUJUAN
1. Mengetahui stomata dengan teknik whole mount
2. Mengetahui pengertian stomata
3. Mengetahui bentuk stomata pada tumbuhanmanga
4. Mengetahui perbedaan dan persamaan tumbuhan monokotil dan dikotil
5. Mengetahui cara terbentuknya stomta

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 TINJAUAN PUSTAKA
Whole mount merupakan sebuah kekuatan dan merupakan alat yang sangat penting dalam perkembangan biologi sebagai ilmu yang universal (Darby, 2006).Merupakan metode yang digunakan pembuatan preparat secara utuh.Preparat utuh bermakna preparat yang digunakan adalah preparat dari obyek secara utuh tanpa adanya pemotongan terhadap obyek.Obyek tersebut dapat berupa sel, jaringan, organ maupun tubuh suatu organisme namun tentunya organisme yang sangat kecil.

1. Kelebihan dari metode ini adalah dapat mengamati seluruh bagian tanaman dengan jelas tiap bagian-bagiannya
2. Kelemahannya adalah metode ini hanya bisa dilakukan pada tanaman dengan ukuran yang kecil saja tidak bisa dilakukan untuk tanaman yang besar sehingga metode ini perlu terus dikembangkan dengan melakukan bebagai percobaan.

BEBERAPA PROSES PENTING DALAM METODE WHOLE MOUNT :
1. Fiksasi adalah menghentikan proses metabolisme secara cepat, mencegah kerusakan jaringan, mengawetkan komponen-komponen sitologis dan histologis, mengawetkan keadaan sebenarnya, mengeraskan materi-materi yang lembek sehinggaterjadi koagulasi protoplasma maupun elemen-elemen di dalam protoplasma.
2. Staining
3. Dehidrasi bertujuan untuk menarik air dari sel, jaringan ataupun organ tergantung dari obyeknya. Hal ini dilakukan untuk mendapatkan preparat yang bagus.Dehidrasi biasa dilakukan dengan menggunakan alkohol.
4. Cleaning adalah dilakukan untuk memperjelas bagian – bagian yang akan diamati. Senyawa yang digunakan sebagai bahan cleaning adalah Xylol, Toluol, Kloroform, dan Benzen yang merupakan senyawa pelarut. Selain sebagai pelarut, bahan tersebut berfungsi sebagai mediator antara larutan dehidrasi yang digunakan dengan larutan embeding yang akan digunakan.
5. Impregnasi merupakan penghilangan larutan dehidran dalam jaringan tersebut melalui proses infiltrasi
Pengertian stomata
Stomata berasal dari kata yunani : stomata yang mempunyai arti lubang atau porus.ESAU mengartikannya sebagai sel-sel penutup dan porus yang ada diantaranya. Jadi stomata adalah porus atau lubang-lubang yang terdapat pada epidermis yang masing-masing dibatasi oleh dua buah “ guard cell “ atau sel penutup. ( Drs. Yayan sutrian, pengantar anatomi tumbuh-tumbuhan, RINEKA CIPTA, Jakarta : 2004, h. 136. )
Pengertian tumbuhan monokotil dan dikotil
Tumbuhan berkeping biji tunggal (atau monokotil) adalah salah satu dari dua kelompok besar tumbuhan berbunga yang bijinya tidak membelah karena hanya memiliki satu daun lembaga. Kelompok ini diakui sebagai takson dalam berbagai sistem klasifikasi tumbuhan dan mendapat berbagai nama, seperti Monocotyledoneae, Liliopsida, dan Liliidae.
Kelompok tumbuhan ini mencakup berbagai tumbuhan paling berguna dalam kehidupan manusia. Sebagai sumber pangan, sumber energi nabati, sumber bahan baku industri, perumahan, dekorasi, pakaian, media penulisan, zat pewarna, dan sebagainya
Contoh tumbuhan monokotil :
a. suku anggrek-anggrekan
b. suku padi-padian (Graminae)
c. suku pinang-pinangan (Palmae)
d. suku bawang-bawangan (alliaceae)
e. suku pisang-pisangan (Musaceae)
Ciri pada tumbuhan monokotil berdasarkan ciri fisik pembeda yang dimiliki adalah :

Bentuk Akar
a. Memiliki sistem akar serabut
b. Bentuk sumsum atau pola tulang daun
c. Melengkung atau sejajar
d. Kaliptrogen / tudung akar
e. Ada tudung akar / kaliptra
f. Jumlah keping biji atau kotiledon
g. satu buah keping biji saja
h. Kandungan akar dan batang
i. Tidak terdapat kambium
j. Jumlah kelopak bunga
k. Umumnya adalah kelipatan tiga
l. Pelindung akar dan batang lembaga
m. Ditemukan batang lembaga / koleoptil dan akar lembaga /keleorhiza
n. Pertumbuhan akar dan batang
o. Tidak bisa tumbuh berkembang menjadi membesar
Dikotil
Tumbuhan berbiji belah atau tumbuhan berkeping biji dua adalah segolongan tumbuhan berbunga yang memiliki ciri khas yang sama dengan memiliki sepasang daun lembaga (kotiledon:daun yang terbentuk pada embrio) berbentuk sejak dalam tahap biji sehingga biji sebagian besar anggotanya bersifat mudah terbelah dua

dan sistem Crouquist mengakui kelompok ini sebagai takson dan menamakannya kelas Magnoliopsida. Nama ini dibentuk dengan menggantikan akhiran -aceae dalam nama Magnoliopsida dengan akhiran -opsida . Kelas Magnoliopsida dipakai sebagai nama takson bagi semua tumbuhan berbunga bukan monokotil. Magnoliopsida adalah nama yang dipakai untuk menggantikan nama yang dipakai sistem klasifikasi yang lebih lama, kelas Dicotyledoneae (kelas “tumbuhan berdaun lembaga dua” atau “tumbuhan dikotil”).
Contoh tumbuhan dikotil :
a Kacang tanah
b Mangga
c Rambutan
d Belimbing dll
Ciri pada tumbuhan dikotil berdasarkan ciri fisik pembeda yang dimiliki adalah :
Bentuk akar
a Memiliki sistem akar tunggang
b Bentuk sumsum atau pola tulang daun
c Menyirip atau menjari
d Kaliptrogen / tudung akar
e Tidak terdapat ada tudung akar
f Jumlah keping biji atau kotiledon
g Ada dua buah keping biji
h Kandungan akar dan batang
i Ada kambium
j Jumlah kelopak bunga
k Biasanya kelipatan empat atau lima
l Pelindung akar dan batang lembaga
m Tidak ada pelindung koleorhiza maupun koleoptil
n Pertumbuhan akar dan batang
o Bisa tumbuh berkembang menjadi membesar
p Struktur-struktur pada tumbuhan
Struktur Anatomi Akar
 Secara umum struktur anatomi akar tersusun atas jaringan epidermis, sistem jaringan dasar berupa korteks, endodermis, dan empulur; serta sistem berkas pembuluh. Pada akar sistem berkas pembuluh terdiri atas xilem dan floem yang tersusun berselang-seling. Struktur anatomi akar tumbuhan monokotil dan dikotil berbeda.
Struktur Anatomi Batang
 Secara umum batang tersusun atas epidermis yang berkutikula dan kadang terdapat stomata, sistem jaringan dasar berupa korteks dan empulur, dan sistem berkas pembuluh yang terdiri atas xilem dan floem. Xilem dan floem tersusun berbeda pada kedua kelas tumbuhan tersebut. Xilem dan floem tersusun melingkar pada tumbuhan dikotil dan tersebar pada tumbuhan monokotil.
Struktur Anatomi Daun
 Daun tumbuhan tersusun atas epidermis yang berkutikula dan terdapat stomata atau trikoma. Sistem jaringan dasar pada daun monokotil dan dikotil dapat dibedakan. Pada tumbuhan dikotil sistem jaringan dasar (mesofil) dapat dibedakan atas jaringan pagar dan bunga karang, tidak demikian halnya pada monokotil khususnya famili Graminae. Sistem berkas pembuluh terdiri atas xilem dan floem yang terdapat pada tulang daun.

2.2METODOLOGI
Alat dan bahan Teknik Whole Mount yaitu sebagai berikut :
Alat Bahan
1. Mikroskop
2. Silet Goal
3. Kaca Arloji
4. Cawan Petri
5. Pipet Tetes
6. Kuas Halus
7. Kaca Objek dan Penutup
8. Tissue
9. Kertas Label 1) Daun mangga ( tumbuhan dikotil )
2) Alcohol 70%
3) Aquades
4) Safranin 1%
5) byclean

2.3 PROSEDUR
a) Memfiksasi daun dalam larutan fiksatif dalam alcohol 70 % selama 1 jam.
b) Pencucian dilakukan dengan membuang larutan fiksatf lalu mengganti aquades beberapa kali ( tiga kali )
c) Sayatan direndam dalam larutan bayclin selama 5-10 menit untuk melarutkan klorofil yang akan mernghalangi stomata.
d) Membilas sayatan selanjutnya dalam aquades sampai larutan bayclin hilang.
e) Pewarnaan : mewarnai sayatan epidermis daun dengan pewarna tunggal, yaitu safranin 1% selama 3-5 menit.
f) Membilas aquades kembali sayatan yang telah diwarnai dengan aquades.
g) Menutup sayatan dengan kaca penutup,lalu membersihkan sisa larutan safranin dengan tissue.
h) Mengolesi pinggiran kaca penutup dengan kutek bening.
i) Memberi label di salah satu ujung kaca objek
j) Mengamati preparat yang sudah jadi di bawah mikriskop.

2.4HASIL DAN PEMBAHASAN
Untuk melakukan pengujian stomata, tumbuhan yang di pratikan adalah tumbuhan dikotil yaitu pada tumbuhan mangga. Hal pertama yang dilakukan yaitu sebagai berikut :
a) Mengambil sehelai daun mangga dan letakan di dalam beaker glass kemudian rendam dengan alkohol 70 % selama 1 jam yang bertujuan sebagai pengeras daun.
b) Membilas daun mangga yang telah di rendam alcohol dengan air beberapa kali ( tiga kali ).
c) Menyayat daun mangga setipis mungkin ( paradermal ) kemudian letakan dalam larutan bayclin dan diamkan selama 5-10 menit.
d) Kemudian daun mangga bilas dengan dengan aquades hingga larutan bayclin hilang.
e) Masukkan daun mangga yang telah di bilas ke dalam larutan safranin selama 3 menit untuk pewarnaan daun mangga.
f) Membilas daun mangga dengan aquades, letakkan sayatan mangga diatas objek glass kemudian tutup dengan kaca penutup
g) Mengolesi pinggiran kaca penutup dengan kutek bening.
h) Memberi label di salah satu ujung kaca objek
i) Mengamati preparat yang sudah jadi di bawah mikriskop
Setelah mengamati preparat dengan mikroskop terlihat gambar stomata daun mangga seperti gambar dibawah ini :

Stomata di bagi menjadi beberapa bagian yaitu sebagai berikut :
1. Sel Penutup (Guard Cell)
Sel penutup disebut juga sel penjaga.Sel penutup terdiri dari sepasang sel yang kelihatannya simetris dan umumnya berbentuk ginjal.Sel-sel penutup merupakan sel-sel aktif (hidup).Pada sel-sel penutup terdapat kloroplas.
2. Celah (Aperture = porus)
Di antara kedua sel penutup terdapat celah (porus) yang berupa lubang kecil.Sel penutup dapat mengatur menutup atau membukanya porus berdasarkan perubahan osmosisnya.
3. Sel Tetangga (Subsidiary Cell)
Sel tetangga merupakan sel-sel yang berdampingan atau yang berada di sekitar sel-sel penutup.Sel-sel tetangga dapat terdiri dari dua buah atau lebih yang secara khusus melangsungkan fungsinya secara berasosiasi dengan selsel penutup.
4. Ruang Udara Dalam (Substomata Chamber)
Ruang udara merupakan suatu ruang antarsel yang besar dan berfungsi ganda dalam fotosintesis, transpirasi, dan juga respirasi. Keadaan keempat bagian tersebut berbeda pada saat stomata terbuka dan tertutup.
Berdasarkan letak sel penutupnya, stomata dapat dibedakan menjadi dua macam sebagai berikut.
1. Stomata fanerofor, yaitu stomata yang sel-sel penutupnya terletak pada permukaan daun (menonjol) sehingga memudahkan pengeluaran air, misalnya pada tumbuhan
2. Stomata kriptofor, yaitu stomata yang sel-sel penutupnya berada jauh di bawah permukaan daun
3. (tersembunyi), fungsinya untuk mengurangi penguapan yang berlebihan. Contohnya pada tumbuhan xerofit.

Cara terbentuknya stomata :
Pada permulaannya sel-sel prooderm melangsungkan pembelahan-pemlahan dan terjadi beberapa kali. Dari hasil-hasil pembelahan ini sel-sel tertentu akan membentuk stomata. Sel-sel tersebut akan membelah dalam dua bagian yang biasanya tidak sama, yang masing-masing mempunyai dinding sel baru yang terbentuk secara antiklinal. Dari dua bagian sel yang tidak sama besar selanjutnya dapat dikemukan sebagi berikut :
a) sel yang terbentuk kecil
sel ini akan tumbuh lebih dahulu, berbentuk bulat dan kemudian jorong, sel ini merupakan sel induk dari sel-sel penutup. Sel-sel induk dari sel penutup ini kemudian akan membelah lagi menjadi dua buah sel simetris yang dalam hal ini dinding selnya yang baru terletak longitudal.

b) sel yang besar
sel yang besar karena pertumbuhan dan perkembangannya akan melangsungkan pula pembelahan-pembelahan. Selanjutnya terbentuk sel-sel yang dalam perkembangannya akan mengitari sel-sel penutup yang terjadi ( seperti yang diterangkan diatas ). Di antara sel-sel yang mengitari ini,karena letaknya berdekatan dengan sel-sel penutup tersebut, sel-sel itu akan merupakan sel-sel tetangga ( subsidiary cells ).
Untuk diperjelas keterangan pembentukan stomata dapat dikemukan para ahli menurut DE BARY dan STRASBURGER : Sel induk dari sel-sel penutup ternyata dihasilkan dengan adanya suatu pembelahan tunggal dari suatu sel protoderm tertentu. Dalam hal ini misalnya pembelahan tunggal dari sel protoderm tersebut melakukan pembelahan terlebih dahulu hingga berapa kali yaitu pada saat sebelum terbentuknya sel induk dari sel-sel penutup.

BAB III
PENUTUP

3.1 KESIMPULAN
Dari pratikum stomata pada tumbuhan mangga dapat menyakinkan bahwa stomata terjadi pada tumbuhan dikotil maupun monokitil yang terbentuk sel penutup kalau dilihat dari atas terbentuk seperti ginjal, dimana dinding punggungnya tipis akan tetapi dinding perutnya terlihat tebal yang terdapat zat hijau atau klorofil dengan bantuan cahaya matahari. Dan stomata berfungsi sebagai tempat pertukaran gas untuk pengolahan zat makanan.

Daftar pustaka
Sutrian yayan.2004 .pengantaranatomi tumbuh-tumbuhan tentang sel dan jaringan . Jakarta : RINEKA CIPTA.
Purnomo, Sudjiono, T. Joko, dan S. Hadisusanto. 2009. BiologiKelas XI untuk SMA dan MA. Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta, p. 386.
Gembong tjitrosoepomo .1994.morfologi tumbuhan . Yogyakarta :GADJAH MADA UNIVERSITY PRESS.

stomata teknik whole mount

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s